Pages

September 13, 2015

TIDAK AKAN MASUK SYURGA ORANG YANG SOMBONG

ASSALAMUALAIKUM WBT..

zaman sekarang ni memang zaman orang suka cakap pasal orang lain kan? then sombong.. yang cakap ni pun sama lah.. apa kata kita baca salah satu penyaki hati yang semakin bahaya pada zaman akhir ni.. boleh bawak mati woo..

Sumber : Facebook Bicara Hidayah



SOMBONG adalah penyakit hati yang sering menghinggapi kita semua. Benih kesombongan terlalu kerap muncul tanpa kita sedari.
Sombong oleh sebab faktor materi (material)

Di tingkat pertama, sombong disebabkan oleh faktor materi. Kita merasa lebih kaya, lebih rupawan, dan lebih terhormat daripada orang lain.

Sombong oleh sebab faktor kecerdasan (pintar)

Di tingkat kedua, sombong disebabkan oleh faktor kecerdasan. Kita merasa lebih pintar, lebih kompeten, dan lebih berwawasan dibanding orang lain.

Sombong oleh sebab faktor kebaikan

Dan di tingkat ketiga, sombong disebabkan faktor kebaikan. Kita sering menganggap diri kita lebih bermoral, lebih pemurah, dan lebih tulus dibandingkan dengan orang lain.


SEMAKIN TINGGI TINGKAT KESOMBONGAN SEMAKIN ...

Yang menarik, semakin tinggi tingkat kesombongan, semakin sulit pula kita mendeteksinya (mengesannya). Sombong karena materi sangat mudah terlihat, namun sombong karena pengetahuan, apalagi sombong karena kebaikan, sulit terdeteksi kerana seringkali hanya berbentuk benih-benih halus di dalam batin (hati) kita.


DIANTARA EGO & KESEDARAN SEJATI

Kita sebenarnya terdiri atas dua kutub, yaitu ego di satu kutub dan kesedaran sejati di lain kutub. Pada saat terlahir ke dunia, kita dalam keadaan TERLANJANG dan tak punya apa-apa. Akan tetapi, seiring dengan waktu, kita mulai memupuk berbagai keinginan, NAFSU lebih dari sekadar yang kita butuhkan dalam hidup. Justru, indra kita selalu mengatakan bahwa kita memerlukan lebih banyak lagi.


TAWADHU’ MELAWAN KESOMBONGAN

Kita Lahir Dengan Tangan Kosong

Untuk bisa melawan kesombongan dengan segala bentuknya, kita perlu menyedari bahwa pada hakikatnya kita bukanlah makhluk fisik semata, tetapi makhluk spiritual. Kita lahir dengan tangan kosong, dan kita pun akan meninggal dengan tangan kosong.

”Sesungguhnya kami adalah milik Tuhan dan kepada-Nyalah kami kembali.” (Al-Baqarah, 2: 156)


SYURGA BAGI ORANG – ORANG TIDAK SOMBONG


Allah subhanahu wa ta'ala menyebutkan bahwa alam akhirat dan segala kenikmatannya yang tidak pernah berakhir, diperuntukkan bagi hamba-hamba-Nya yang mukmin, yang tidak ingin merasa tinggi diri dan lebih mulia di hadapan makhluk lainnya. Mereka inilah yang telah Allahsubhanahu wa ta'ala tanamkan kemuliaan dan ketawadhu'an di dalam sanubari mereka, dan Allah subhanahu wa ta'ala sediakan untuk mereka syurga Firdaus yang indah dan tidak pernah terbayangkan kenikmatannya. Allah subhanahu wa ta'ala berfirman:

"Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerusakaan di muka bumi. Dan kesudahan yang baik itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa." (Al-Qashash, 28: 83)


TAWADHU’ - DIANGKAT DARJATNYA OLEH ALLAH

Seorang yang tawadhu' bukan bererti hina di hadapan manusia, bahkan dengan akhlak ini seseorang diangkat derajatnya oleh Allah subhanahu wa ta'ala, sehingga setiap kali bertambah ketawadhu'an seorang hamba niscaya bertambah pula derjatnya. Inilah janji Allah subhanahu wa ta'ala yang disampaikan Rasulullah salallahu 'alihi wasallam dalam sabda beliau:

"Dan tidak ada seorang pun dari kalian yang tawadhu' karena Allah, kecuali pasti Allah mengangkat darjatnya." (HR. Muslim)

Dalam hadithh yang shahih Rasulullah salallahu 'alihi wasallam telah berpesan agar kaum muslimin berakhlak tawadhu' dan tidak saling menyombongkan diri, beliau bersabda:

"Sesungguhnya Allah telah mewahyukan kepadaku agar hendaknya kalian tawadhu', sehingga tidak ada yang saling menyombongkan dirinya dari lainnya dan tidak ada yang mendzalimi satu dengan lainnya." (HR. Muslim)


KESOMBONGAN MENOLAK SYARIAH ALLAH

Sementara itu, dalam skala yang lebih luas, kesombongan dan ketakaburan itu sangat tampak dalam perilaku manusia yang bukan saja tidak mau diatur oleh syariah Allah subhanahu wa ta'ala, tetapi bahkan menolak dan mengingkari syariah itu sendiri.

‘Alla kulli hâl, selayaknya manusia-manusia yang sombong dan takabur takut terhadap ancaman Allah subhanahu wa ta'ala berikut ini (yang artinya):

Orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya adalah para penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya. (QS al-A‘raf, 7: 36)


TIDAK AKAN MASUK SYURGA ORANG YANG SOMBONG

Sebagai akhir pembahasan, penulis nukilkan untuk pembaca hadith Rasulullah salallhu 'alihi wasallam yang berbunyi:

"Tidak akan masuk syurga siapa saja yang di dalam hatinya ada seberat biji sawi dari kesombongan." (HR. Muslim dan lainnya)

Sebagaimana yang kita ketahui dari kisah Iblis bersama dengan Adam, kesombongan dapat mendorong kepada penolakan terhadap perintah Allah subhanahu wa ta'ala. Allah subhanahu wa ta'ala berfirman:

"Berkata Iblis: 'Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal dari) lumpur hitam yang diberi bentuk.'" (Al-Hijr: 33)

"... Aku lebih baik daripada dirinya..." (Shad: 76)

Selain dari hadith-hadith tersebut, al-Qur'an dalam berbagai ayatnya mencela orang yang melakukan kesombongan, dan menjelaskan bahwa kesombongan mencegah banyak orang untuk beriman kepada Rasulullah salallahu 'alaihi wasallam, sekaligus menjerumuskan diri mereka ke neraka Jahanam:

"Dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan (mereka) padahal hati mereka meyakini (kebenarannya)..." (An-Nahl: 14)

"Maka masuklah pintu-pintu neraka Jahanam, kamu kekal didalamnya. Maka amat buruklah tempat orang-orang yang menyombongkan diri itu.” (An-Nahl: 29)

"... Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong." (An-Nahl: 23)

"... Demikianlah Allah mengunci mati hati orang yang sombong dan sewenang-wenang." (Ghafir: 35)

"Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di muka bumi tanpa alasan yang benar dari tanda-tanda kekuasaan-Ku..." (Al-A'raf: 146)

Luqman (Dalam Surah Luqman) menasihati anaknya agar berakhlak mulia. Hal ini dikemukakan Allah dalam Al-Qur'an yang artinya:

"Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri. Dan sederhanakanlah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu, sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai." (Luqman :18-19)

Dari ayat di atas, yang amat ditekankan oleh Luqman terhadap anaknya adalah jangan berlaku sombong, baik dalam sikap dan tingkah laku maupun dalam perkataan. Orang yang sombong adalah orang yang merasa memiliki kelebihan dibanding orang lain lalu merendahkan dan menghina orang itu. Sedangkan sombong kepada Allah subhanahu wa ta'ala adalah tidak mau menerima ketentuan-ketentuan Allah subhanahu wa ta'ala dalam kehidupan ini.

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diolok-olokkan) lebih baik dari mereka yang mengolok-olok, dan jangan pula wanita-wanita (mengolok-olok) wanita-wanita lain (karena) boleh jadi wanita (yang diolok-olokkan) lebih baik dari wanita (mengolok-olok)." (Al-Hujurat:11)

Wallahu a'lam

renung2kan..

Wassalam..~


Terima Kasih

No comments:

Post a Comment

Ukhwah Fillah Abadan Abadaa.
Teguran,Kritikan & Saranan diterima sebaiknya,
InshaaAllah.
♥ o∩_∩o ♥

Cik KuYus's Stories Copyright © 2015. Design by MaiGraphicDesign